pakaian lebaran 5 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

394 Views

pakaian lebaran 3 1024x484 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Untuk merayakan suasana lebaran Hari Raya Idul Fitri bukanlah sebuah keharusan dengan mengenakan pakaian atau pernak-pernik lainnya mesti harus baru. Meskipun tren berburu baju baru dan peralatan lainnya terutama menjelang lebaran merupakan tradisi turun-temurun yang sudah ada di tanah air sejak lama, karenanya tak heran jika tradisi ini sudah menjadi bagian yang sangat melekat dengan suasana Ramadan dan lebaran.

Kabar bahagia pun bersambut tiba jelang penghujung Ramadhan 1443 H, giat program Tanmia Foundation berbagi kepedulian dan kebahagiaan dengan distribusi berbagi pakaian untuk masyarakat pedalaman tanah air yang membutuhkan.

Tanmia Foundation kembali membagikan paket pakaian kebahagiaan di pelosok kampung Taenoe Desa Haunomaten Kec. Amanuban Timur Kab. TTS-NTT pada ( 27/04/2022).

Ada sebanyak 28 colly karung seberat setengah ton sudah tiba di lokasi dan akan dibagikan ke berbagai titik perkampungan untuk menyemarakkan suasana jelang lebaran di perkampungan dengan pembagian pakaian masih layak pakai.

pakaian lebaran 4 1024x484 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

“Mengingat realita kondisi masyarakat perkampungan di antara kita masih banyak yang tidak bisa membeli baju baru untuk merayakan Lebaran. Maka inisiatif berbagi melalui gerakan ‘Bahagia Berbagi Pakaian dari Tanmia Foundation sangat menyentuh hati masyarakat disini, ada rasa bahagia yang melebarkan senyum kendati berbagi kebahagiaan dengan menyumbangkan pakaian lama layak pakai,” jelas Ust Banfatin , da’i setempat yang mengawal acara pembagian di lokasi, pada Rabu (27/04/2022).

pakaian lebaran 484x1024 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Titik lokasi pembagian diantaranya untuk perkampungan masyarakat di sekitar musholla Al-Umar Kampung Taenoe. Dimana belum genap setahun baru-baru ini Musholla Al-Umar berdiri sebagai satu-satunya mushola untuk warga muslim setempat. Untuk menuju perkampungan musholla tersebut membutuhkan waktu tempuh sekitar 2 jam perjalanan dari OeUe Amanuban Barat dengan melewati jalanan bebatuan hutan semak perbukitan.

Menurut Banfatin, sejak arus pandemi covid-19 melanda baru kali ini suasana semarak ukhuwah membuncah ditengah-tengah masyarakat, serasa melepaskan balas rindu yang sangat lama terpendam dinanti. Lebaran tanpa baju baru bukan hal masalah di pedalaman karena sudah terbiasa justru nilai penting adalah bentuk perhatian sesama kaum muslimin sebagai bentuk merawat ukhuwah dengan berbagi hadiah dan merajut nilai dakwah di pedalaman.

pakaian lebaran 6 484x1024 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Ketika ada sebagian yang bercerita sedih lebaran kali ini tidak bisa beli pakaian lebaran demikian hal yang sama dirasakan di belahan masyarakat pedalaman sudah hal biasa bertahun-tahun berjalan. Sehingga bila suatu ketika kesedihan itu mulai merasuki hati, perlunya segera mengingat apa saja yang bisa di syukuri. Alhamdulillah banyak nikmat yang ternyata terlewat belum terucap disyukuri sehingga sedih berubah menjadi lebih lapang hati.

“Tanpa ada kabar tiba-tiba paketan pakaian jelang lebaran buat warga tiba di Mushola, ternyata macam-macam isinya dari pakaian anak-anak hingga dewasa ada. Disitu haru pecah air mata kami dan ketika keyakinan bahwa Allah selalu ada untuk kami, banyak sekali kebahagiaan itu datang bertubi-tubi”, tutur sebagian warga setempat yang merasa malu tidak mau disebutkan namanya. Memang hanya ada belasan KK saja pemukiman warga setempat yang muslim mendiami perkampungan tersebut.

pakaian lebaran 5 484x1024 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Program Tanmia Foundation melalui wakaf pakaian layak pakai adalah sebuah khidmat memfasilitasi masyarakat dan para muhsinin yang ingin menyumbangkan pakaian lama layak pakai, bahkan dalam perjalanan perkembangannya pakaian tersebut bukan pakaian sembarangan alias murahan karena arus masyarakat metropolitan dalam industri fesyen, selalu mengikuti tren terbaru. Adanya mode fesyen yg menampilkan desain yang berbeda setiap tahunnya sehingga memiliki masa pakai lebih singkat.

pakaian lebaran 2 1024x484 - Haru Meski Bukan Baru, Berbagi Pakaian Lebaran di Pedalaman

Tapi kabar baiknya semangat kepedulian dan berbagi sekaligus menyisihkan pakaian lama untuk disumbangkan bagi masyarakat yang membutuhkan menjadi nilai perhatian yang besar efek sosialnya, mampu memberi kemanfaatan dan memberdayakan di daerah lain yang masih membutuhkan. Inisiasi program ini juga sejalan dengan tujuan pelestarian keberlanjutan dimana menumpuknya pakaian warga perkotaan akan memicu limbah pakaian yang mencemari lingkungan.

Tanmia Foundation dalam beberapa tahun terakhir diakumulasikan sudah ada 10 ton lebih sumbangan pakaian lama layak pakai di distribusikan yang juga terkumpul dari berbagai daerah kota besar, Jabodetabek, Surabaya, Solo Raya dan sebagainya.

Ali Azmi
Relawan Tanmia

No comments

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang menyerah diri?”       (Q.S. Fushilat : 33)

Mailing form

    Kontak Kami

    Jl. Kranggan Wetan No.11, RT.1/RW.5, Jatirangga, Jatisampurna, Kota Bks, Jawa Barat 17434

    0852-1510-0250

    info@tanmia.or.id

    × Ahlan, Selamat Datang!