Hidayah Seorang Penggalian Kubur

Kisah ini di ceritakan oleh syaikh Hisyam Al-Burhani dalam ceramahnya.

Beliau bercerita, Aku ceritakan sebuah kisah, di tempat kita di Damaskus ada pekuburan “Dahdah”, pekuburan terkenal dan disitu tempat di makamkannya para ulama, para pejuang, dan para syuhada, semua yang tahu Damaskus pasti tahu kuburan ini. Disana ada seorang lelaki penggali kubur, lalu suatu hari datanglah seorang wanita, ia meminta kepada si penggali kubur sebuah galian, dan galian pun dibuat, satu jam kemudian datanglah jenazah yang tidak diiringi banyak orang hanya beberapa lelaki saja, jenazah itu di turunkan ke tanah, peti pun di buka dan jenazah itu di diturunkan kedalam kubur, dan si penggali kubur menerima jenazah tersebut, ketika hendak meletakkan jenazah tersebut, tiba-tiba kuburan itu terbuka lebar dan berubah menjadi taman surga, lalu ia juga melihat ada dua orang lelaki berkuda datang menghampiri dan membawa jenazah itu pergi, lelaki penggali kubur itu tiba-tiba pingsan karena melihat kejadian aneh tersebut, dan orang-orang di sekitarnya tidak melihat apa2 hanya dia sendiri yang melihatnya, lalu mereka percikan air kepadanya dan diangkatlah dia dari kubur.

Mereka bertanya ; ” engkau kenapa? “ lelaki itu menjawab ;” Demi Allah aku telah melihat begini, begini dan begini ( ia ceritakan)
Lalu mereka katakan : mungkin itu hanyalah halusinasi ” lalu mereka pergi dan meninggalkannya.

Beberapa bulan kemudian, si wanita datang kedua kalinya dan ia meminta agar si penggali kubur membuat galian, setelah di gali, mayit pun tiba dan langsung di turunkan ke dalam kubur, lalu ketika si penggali kubur hendak meletakkannya, ia melihat kejadian aneh lagi, ia melihat taman surga dan ia juga melihat dua malaikat datang dan mengambil mayit itu, akan tetapi kali ini si penggali kubur tidak pingsan, dan ia segera keluar dan mengejar si wanita tadi.

Ia bertanya ; ” Siapa kamu wahai wanita?, dan darimana kamu berasal?”. Lalu wanita itu menjawab ; ” Aku tertimpa musibah, mayit ini adalah anakku dan sebelumnya juga aku punya anak dan aku kehilangannya beberapa bulan yang lalu.” ( penggali kubur) ; ” Oh kamu yang mempunyai dua anak laki-laki itu.” ( Wanita) ;” Iya memangnya kenapa?” ( Penggali kubur) ;” Demi Allah aku melihat kejadian yang aneh, yang pertama ketika ku masukkan dia kedalam kubur terbukalah taman-taman surga dan yang kedua juga sama, apa amalan kedua anakmu itu? , sehingga Allah memperlakukan keduanya seperti ini, mereka mendapat kemuliaan yang agung.” ( wanita menjawab) ;” Anak yang pertama dia adalah seorang pencari ilmu dan anak kedua bekerja sebagai tukang dan memberikan kepada saudaranya semua biaya menuntut ilmu, maka Allah membalas keduanya, pencari ilmu dan orang yang membiayai ya Allah perlakukan keduanya sebaik ini.

Dan setelah si penggali kubur melihat kejadian itu dan merasa puas mendengar jawaban wanita tadi, ia tinggalkan kuburan dan segera pergi menuju masjid at – taubah dan disana ia menemui seorang syaikh dan ia berkata kepadanya ; ” Aku ingin menuntut ilmu.”, lalu syaikh itu berkata ; ” Bagus, sekarang umurmu 45 – 50 tahun, kau lupakan hidupmu tanpa mencari ilmu, dan sekarang engkau baru mau mencari ilmu, mengapa?” lalu lelaki itu menceritakan kejadian itu sampai ia bisa pergi menemui syaikh tersebut.

Lalu mulailah ia mencari ilmu ia menghafal kan beberapa matan dan seterusnya, dan ia juga mulai sibuk dengan ilmu sampai ia menjadi salah satu dari ulama besar yang bernama Syaikh Abdurrahman Al – Haffar, salah satu ulama besar Damaskus, dan semua keluarganya setelah itu menjadi para penuntut ilmu dan yang terakhir ialah Syaikh Abdurrazzaq Al – Haffar, salah satu ulama besar Damaskus.

Dan di akhir Syaikh Hisyam Al-Burhani mengatakan ; Inilah kisah yang aku bawakan kepada kalian, untuk memberi kabar bahwa seorang penuntut ilmu akan diperlakukan seperti itu oleh Rabbnya, tapi itu jika niatnya benar, tidak mencari ilmu dengan tujuan ijazah, tidak mencari ilmu agar di sebut ‘alim, tidak mencari ilmu agar punya gaji untuk hidup di dunia, itu semua tujuan duniawi sebagai tujuan belakang akan tetapi tujuan utama adalah untuk mentaati perintah Allah, dari wahyu pertama dari kitab Allah yaitu firman Allah :

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah, Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya (Q.s Surat Al-Alaq:1-5)

Yesus dan Isa, Apakah Mereka Sama?

Sebagai muslim kita mengenal seorang sosok nabi yang bernama Isa dan di sisi lain, agama Kristen mengenal sosok “firman Allah” bernama Yesus. Banyak orang yang mengatakan bahwa dua sosok ini adalah pribadi yang sama, namun tidak sedikit yang menyangkalnya. Pertanyaannya apakah mereka satu pribadi atau pribadi yang berbeda sama sekali?

Dalam kisah Isa kita dapati kisahnya bermula dari “Imraatu Imron” yang berdoa pada tuhan untuk memberinya keturunan, tatkala ia mengandung ia menadzarkan agar “putranya” kelak menjadi pelayan di baitul maqdis, namun yang ia dapati adalah seorang putri yang ia beri nama “Maryam”. Tak ingin mengingkari janjinya pada tuhan, ia serahkan anaknya pada pengasuhan Zakariya.

Selama di pengasuhannya ia dapati banyak keajaiban yang ia lihat, yang membuatnya semakin yakin bahwa keajaiban tuhan yang semoga segera diberikan padanya, hingga istrinya yang mandul mengandung Yahya yang kelak akan menjadi saksi atas dakwah Isa.

Kisah Isa diakhiri di Alquran dengan pengangkatannya ke langit untuk menyelamatkannya dari penyaliban serta untuk menyelesaikan misinya kelak di akhir zaman, namun bukan sebagai nabi.

Sedang di tradisi Kristen kisahnya tak jauh berbeda untuk beberapa segmen kehidupan beliau. Bermula saat santa Anna memohon pada tuhan untuk memberinya keturunan dan kelak ia nadzarkan untuk menjadi pelayan di bait tuhan, namun harapannya agak bergeser karena yang ia dapati adalah seorang putri yang ia beri nama Maria. Maria kecil hidup dalam pengasuhan Zacharias, seorang pelihat. Di pengasuhannya ia melihat Maria yang memiliki banyak keajaiban yang membuatnya semakin semangat untuk meminta keturunan pada tuhan.

Permohonannya dikabulkan oleh tuhan, Elizabeth mengandung Yohanes yang kelak akan membabtis Yesus dan mendukung misinya.

Kisah Yesus berakhir dengan penyalibannya di tiang salib, sebagai tebusan bagi dosa umat manusia.

Kedua kisah ini terdengar mirip, Kalaulah mereka berdua satu pribadi mengapa namanya berbeda?

Saya akan membawa anda ke 2000 tahun yang lalu tepat di tanah Palestina di mana sosok yang kita bahas ini dilahirkan.

Sebelum kita bahas, anda harus tahu bahwa Yesus dan Isa bukanlah nama asli dari sosok ini! Mengapa?

Di kala itu, Palestina di bawah jajahan Romawi dan Yahudi adalah suku yang disandang olehnya serta saat itu masyarakat Palestina berbahasa Aram untuk berkomunikasi.

Dari sini kita tahu bahwa dimasa itu ada tiga bahasa yang dipakai sehari hari, bahasa latin sebagai bahasa pemerintahan, bahasa Aram sebagai bahasa sehari hari, dan bahasa Ibrani sebagai bahasa keagamaan. Jadi seharusnya nama beliau berasal dari bahasa Ibrani atau Aram, agak aneh jika nama beliau berbunyi dialek Arab ataupun latin yang menjajah negeri mereka.

Jadi siapakah nama beliau? Beliau memiliki dua panggilan satu nama dalam bahasa Aramik dan satunya lagi dalam bahasa Ibrani. Dalam bahasa Aramik (dengan nama inilah beliau dinamai) beliau dipanggil isho mesikha (ܫܘܿܥ ܡܫܝܼܚܐ) sedangkan dalam bahasa ibrani vokal “i” pada nama beliau diubah dalam menjadi konsonan “y” sedangkan vokal “o” diubah dalam huruf “w” sehingga nama beliau jika dibaca tanpa niqqud maka akan berbunyi “Y-S-W” sehingga memiliki dua cara baca dalam bahasa ibrani, bacaan pendek akan berbunyi “yoshua” dan bacaan panjang akan berbunyi “yehosua” (יְהוֹשֻׁעַ‎). Namun nama Aramiklah yang diyakini sebagai nama asli beliau karena bahasa Aramik adalah bahasa ibu beliau sedangkan untuk beliau bahasa Ibrani beliau hanya sekedar paham tapi tidak berdialog dengan bahasa tersebut.

Kemudian, bagaimana nama beliau bisa menjadi Isa dan Yesus?

Alquran memilih nama Isa yang diambil dari kata isho karena beliau menggunakan bahasa Aramik untuk percakapan sehari hari. Karena dalam vokal Arab tidak memiliki huruf “o” maka posisinya digantikan oleh vokal “a” sehingga dibaca “Isa” (عيسى).

Sedangkan kata Yesus itu berakar dari bahasa Ibrani Yeshua yang diucapkan dalam dialek latin, kemudian karena agama Kristen berkembang pesat di tanah Eropa maka secara tidak langsung beliau menjadi orang yang dihormati, sedangkan menurut aturan bahasa latin bahwa setiap pria yang dihormati akan ditambahkan huruf maskulin “S” dibelakang namanya sehingga dibaca Ἰησοῦς (Iēsous/yesus).

Dapat kita simpulkan bahwa Isa dan Yesus adalah sosok yang sama, hanya saja dengan penyebutan dialek yang berbeda.

Oleh Bilal alumni diibs 2

Belajar Taqwa Dari Kehidupan Nabi Ibrahim Alaihissalam

(إبراهيم عليه السلام دروس وعبر)

Oleh Kholid Mirbah, Lc

Allah swt berfirman,

(إِنَّ إِبۡرَ ٰ⁠هِیمَ كَانَ أُمَّةࣰ قَانِتࣰا لِّلَّهِ حَنِیفࣰا وَلَمۡ یَكُ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِینَ ۝ شَاكِرࣰا لِّأَنۡعُمِهِۚ ٱجۡتَبَىٰهُ وَهَدَىٰهُ إِلَىٰ صِرَ ٰ⁠طࣲ مُّسۡتَقِیمࣲ)

Sungguh, Ibrahim adalah seorang imam (yang dapat dijadikan teladan), patuh kepada Allah dan hanif. Dan dia bukanlah termasuk orang musyrik (yang mempersekutukan Allah),
dia mensyukuri nikmat-nikmat-Nya. Allah telah memilihnya dan menunjukinya ke jalan yang lurus.
[Surat An-Nahl 120 – 121]

Al Qur’an merupakan kitabul Hidayah (kitab petunjuk) sehingga seluruh yang disampaikan Al-Qur’an kepada ummatnya pada dasarnya adalah petunjuk, termasuk ketika menurunkan kisah para Nabi dan Rasul, serta manusia-manusia terbaik pada dasarnya adalah petunjuk yang datang dari Allah swt.
Nah, di dalam Al-Qur’an petunjuk Allah tidak cukup berupa kalimat-kalimat ikhbariyyah (ungkapan yang bersifat informatif) dan tidak cukup dengan kalimat insyaiyyah (ungkapan yang bersifat instruktif) tetapi didalam Al-Qur’an sangat jelas selain informasi yang benar dan instruksi yang pasti, Allah juga turunkan an-namudzaj al-mitsali (contoh-contoh yang ideal) dalam kehidupan sehari-hari, sehingga kita tidak perlu menafsirkannya, karena contohnya sudah jelas, sehingga dengan adanya contoh dari kehidupan yang nyata yang termuat dalam kisah maka hal ini dapat memudahkan kita untuk mengambil pelajaran dan ibrah, sehingga dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, maka penting bagi kita untuk belajar dari sebuah kisah yang dengannya kita mendapati inspirasi untuk merubah hidup kita menjadi lebih baik, firman Allah,

(لَقَدۡ كَانَ فِی قَصَصِهِمۡ عِبۡرَةࣱ لِّأُو۟لِی ٱلۡأَلۡبَـٰبِۗ مَا كَانَ حَدِیثࣰا یُفۡتَرَىٰ وَلَـٰكِن تَصۡدِیقَ ٱلَّذِی بَیۡنَ یَدَیۡهِ وَتَفۡصِیلَ كُلِّ شَیۡءࣲ وَهُدࣰى وَرَحۡمَةࣰ لِّقَوۡمࣲ یُؤۡمِنُونَ)

“Sungguh, pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang yang mempunyai akal. (Al-Qur’an) itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya, menjelaskan segala sesuatu, dan (sebagai) petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.”
[Surat Yusuf 111]

Diantara contohnya adalah ketika begitu banyak ayat-ayat yang berbicara tentang pentingnya belajar, maka Allah swt tidak hanya sekedar menurunkan ayat-ayat nya yang berbicara tentang ilmu dan kewajiban menuntutnya, serta kewajiban kita agar banyak memohon kepada-Nya supaya ditambah dan ditambah lagi ilmu pengetahuan, sebagaimana firman-Nya,

(وَقُل رَّبِّ زِدۡنِی عِلۡمࣰا)

“Dan katakanlah, “Ya Tuhanku, tambahkanlah ilmu kepadaku. ”
[Surat Tha-Ha 114]

Allah swt juga turunkan kisah Musa as yang belajar dengan hamba Allah, seorang guru yang misterius, tidak diketahui namanya, adapun istilah Khidir itu hanya terdapat dalam riwayat hadits, artinya dalam belajar betapa kita harus tawadhu’, tidak harus belajar kepada orang yang terkenal, karena fenomena masyarakat sekarang tidak mau belajar kecuali dengan ustadz yang terkenal dan sering masuk tivi, padahal keterkenalan itu bukanlah ukuran suatu kebenaran, sehingga mereka kehilangan sekian banyak ilmu karena hanya mau belajar kepada guru yang terkenal, berbeda dengan Musa as seorang Nabi sekaligus manusia terbaik di zamannya mau belajar kepada orang yang tidak terkenal dan tidak diketahui asal-usulnya dan perjalanan Musa as untuk menemui gurunya ini memakan waktu sampai ratusan tahun, sebagaimana firman Allah,

(وَإِذۡ قَالَ مُوسَىٰ لِفَتَىٰهُ لَاۤ أَبۡرَحُ حَتَّىٰۤ أَبۡلُغَ مَجۡمَعَ ٱلۡبَحۡرَیۡنِ أَوۡ أَمۡضِیَ حُقُبࣰا)

“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua laut; atau aku akan berjalan (terus sampai) bertahun-tahun.”
[Surat Al-Kahfi 60]

Dalam tafsir Ibnu Katsir melalui riwayat dari Abdullah bin Amr dijelaskan bahwa dalam ayat tersebut, Allah menggunakan redaksi Huquba yang merupakan jama dari lafadz Haqibah, sedangkan satu Haqibah 80 tahun, kalau jama’ paling sedikit adalah 3, maka 3 × 80 = 240 tahun, itulah gambaran orang yang mencari ilmu membutuhkan waktu yang panjang, sementara sebagian orang ketika belajar tidak selama itu, banyak yang belajar dengan tenaga sisa, waktu sisa dan umur sisa.

Begitu pula ketika berbicara tentang ketakwaan Nabi Ibrahim as tidak hanya cukup dengan instruksi tapi dibuktikan dengan pengorbanan beliau yaitu melalui syariat kurban, sehingga takwa itu tidak hanya dipahami melalui pendekatan-pendekatan akademis, tentang definisi dan hakikat takwa, akan tetapi harus diimplemantasikan dalam kehidupan sehari-hari. Betapa banyak pendidikan di sekolah islam yang tidak semuanya melahirkan orang-orang yang bertakwa, tidak melahirkan orang-orang yang berkorban di jalan Allah, padahal belajar islam sejak TK sampai sarjana, kita di Indonesia ini tidak kekurangan lembaga pendidikan, namun yang disayangkan mereka terlalu fokus dengan rekreasi ilmu pengetahuan tetapi tidak mengejewantah dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu ketika kita belajar islam tidak hanya sekedar berasal dari kalimat-kalimat informatif tetapi harus benar-benar real diterjemahkan dalam realitas kehidupan, yang bisa kita contoh dari kehidupan manusia-manusia terbaik yang akan kita kaji pada pembahasan ini adalah Nabi Ibrahim as.

Saudaraku, Ibrahim as adalah Jami’ah (universitas) yang tidak kering dari silabus atau kurikulum keteladanan dalam kehidupan beliau. Dan seluruh kepribadian beliau adalah menggambarkan kehidupan beliau yang utuh, hamba Allah yang bertakwa dan Tajarrud (totalitas) hidupnya untuk Allah swt.

Nah, Apa saja pelajaran yang bisa sosok pribadi yang bernama Ibrahim as

1. دور الفتى في التغيير إلى الأفضل

(Peran pemuda dalam perubahan menuju yang lebih baik)

Kenapa hal ini penting? Karena ada sebagian masyarakat yang memiliki pemahaman bahwa pemuda itu yang penting mau berubah, walaupun perubahan menuju ke arah keburukan.

Nabi Ibrahim as adalah pemuda yang mempunyai peran dalam merubah masyarakat menjadi lebih baik. Dari mana kita mengetahui ibrahim itu memiliki kekuatan untuk merubah?
Beliau di usia muda yang dalam ayatnya diredaksikan dengan kata (fata) mampu menghancurkan kesyirikan yang sudah mendarah daging di tengah-tengah kaumnya. Beliau hancurkan seluruh patung yang ada di kuil penyembahan kaumnya kecuali patung yang terbesar dengan dalih bahwa yang menghancurkan patung-patung tersebut adalah patung yang terbesar, beliau secara tersirat mengajak kaumnya untuk berfikir bagaimana mungkin patung sebagai benda mati yang tak bisa mendengar dan melihat disembah oleh mereka, yang mana kisah tersebut diabadikan dalam Al-Qur’an,

(قَالُوا۟ مَن فَعَلَ هَـٰذَا بِـَٔالِهَتِنَاۤ إِنَّهُۥ لَمِنَ ٱلظَّـٰلِمِینَ ۝ قَالُوا۟ سَمِعۡنَا فَتࣰى یَذۡكُرُهُمۡ یُقَالُ لَهُۥۤ إِبۡرَ ٰ⁠هِیمُ ۝ قَالُوا۟ فَأۡتُوا۟ بِهِۦ عَلَىٰۤ أَعۡیُنِ ٱلنَّاسِ لَعَلَّهُمۡ یَشۡهَدُونَ ۝ قَالُوۤا۟ ءَأَنتَ فَعَلۡتَ هَـٰذَا بِـَٔالِهَتِنَا یَـٰۤإِبۡرَ ٰ⁠هِیمُ ۝ قَالَ بَلۡ فَعَلَهُۥ كَبِیرُهُمۡ هَـٰذَا فَسۡـَٔلُوهُمۡ إِن كَانُوا۟ یَنطِقُونَ)

Mereka berkata, “Siapakah yang melakukan (perbuatan) ini terhadap tuhan-tuhan kami? Sungguh, dia termasuk orang yang zhalim.”
Mereka (yang lain) berkata, “Kami mendengar ada seorang pemuda yang mencela (berhala-berhala ini), namanya Ibrahim.”Mereka berkata, “(Kalau demikian) bawalah dia dengan diperlihatkan kepada orang banyak, agar mereka menyaksikan.”
Mereka bertanya, “Apakah engkau yang melakukan (perbuatan) ini terhadap tuhan-tuhan kami, wahai Ibrahim?”Dia (Ibrahim) menjawab, “Sebenarnya (patung) besar itu yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada mereka, jika mereka dapat berbicara.”
[Surat Al-Anbiya’ 59 – 63]

Sehingga dari awal kita harus tahu bahwa para pemuda adalah agen perubahan menuju yang lebih baik, jangan sampai sebaliknya perubahan itu menuju kepada keburukan. Maka kita harus selamatkan pemuda-pemuda kita dari ideologi ideologi sesat yang merusak dan merongrong stabilitas suatu bangsa, karena kebaikan suatu bangsa tolak ukurnya ditentukan oleh para pemudanya. Maka perbaikan para pemuda harus menjadi skala prioritas dalam rangka terwujudnya perbaikan bangsa dan negara.

2. التضحية مقتضى الإيمان

(Pengorbanan itu konsekuensi dari iman)

Jika iman kita benar tandanya adalah kita mau berkorban, orang-orang kafir mereka rela berkorban untuk pemimpin, berhala dan thogut mereka. Orang beriman harus mau berkorban untuk Allah swt mereka harus rela berjuang di jalan Allah sebagai konsekuensi keimanan mereka kepada Allah. Sehingga masing-masing manusia rela berkorban demi meraih ridha tuhan atau zat yang diagungkan oleh mereka. Sebagaimana Allah jelaskan hal tersebut dalam Al-Qur’an, Allah berfirman,

(ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ یُقَـٰتِلُونَ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِۖ وَٱلَّذِینَ كَفَرُوا۟ یُقَـٰتِلُونَ فِی سَبِیلِ ٱلطَّـٰغُوتِ فَقَـٰتِلُوۤا۟ أَوۡلِیَاۤءَ ٱلشَّیۡطَـٰنِۖ إِنَّ كَیۡدَ ٱلشَّیۡطَـٰنِ كَانَ ضَعِیفًا)

Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan Tagut, maka perangilah kawan-kawan setan itu, (karena) sesungguhnya tipu daya setan itu lemah.
[Surat An-Nisa’ 76]

Jadi keimanan itu menuntut pengorbanan bahkan pengorbanan terhadap harta dan jiwa sekalian.
Mereka harus rela menginfakkan kekayaan mereka di jalan Allah, jangan sampai kalah dengan orang-orang kafir, mereka rela menggelontorkan kekayaan mereka untuk menghalangi mereka dari jalan Allah dan berpaling dari islam, Sungguh luar biasa pengorbanan mereka!
Pengorbanan tersebut diabadikan oleh Allah dalam Al-Qur’an,

(إِنَّ ٱلَّذِینَ كَفَرُوا۟ یُنفِقُونَ أَمۡوَ ٰ⁠لَهُمۡ لِیَصُدُّوا۟ عَن سَبِیلِ ٱللَّهِۚ فَسَیُنفِقُونَهَا ثُمَّ تَكُونُ عَلَیۡهِمۡ حَسۡرَةࣰ ثُمَّ یُغۡلَبُونَۗ وَٱلَّذِینَ كَفَرُوۤا۟ إِلَىٰ جَهَنَّمَ یُحۡشَرُونَ)

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, menginfakkan harta-harta mereka untuk menghalang-halangi (orang) dari jalan Allah. Mereka akan (terus) menginfakkan harta itu, kemudian mereka akan menyesal sendiri, dan akhirnya mereka akan dikalahkan. Ke dalam neraka Jahanamlah orang-orang kafir itu akan dikumpulkan,”
[Surat Al-Anfal 36]

Mereka merusak citra islam dengan harta-harta mereka, membeli media massa untuk menyebarkan berita yang menyudutkan islam, menyuap para pejabat untuk mengkriminalisasi ulama dan kaum muslimin, menangkap para dai-dai yang menyuarakan tentang kebenaran dan keislaman yang sejati.
Begitulah sosok dari Nabi Ibrahim as beliau mengorbankan segala potensi dalam dirinya untuk Allah sampai anak laki-laki satu-satunya dari Siti Hajar beliau hendak sembelih dalam rangka melaksanakan perintah Allah swt.

3. كان في إبراهيم وأسرته أسوة حسنة

Ibrahim as dan keluarga beliau merupakan sosok suri teladan yang baik.

Beliau dan keturunan beliau adalah generasi terbaik manusia, bahkan sebagian keturunan beliau menjadi para nabi dan rasul, termasuk Nabi kita Muhammad saw adalah bagian dari keturunan Ibrahim as dari garis Ismail as, sehingga karena itulah beliau mendapatkan julukan Abul Anbiya’ (Bapaknya para Nabi)

Nah, Seperti apa keluarga terbaik di dunia dalam pandangan Allah dan Rasulnya? Marilah kita bercermin keluarga Ibrahim as. Kenapa demikian? karena perbaikan suatu negara diawali kebaikan sebuah keluarga, karena negara muncul dari masyarakat, dan susunan masyarakat itu terbentuk dalam beberapa unit keluarga.

a. Keluarga yang baik ternyata dimulai dari ayah atau kepala keluarga yang baik.

Mari kita lihat kejujuran nabi Ibrahim dalam bertakwa dan melaksanakan perintah Allah swt. Hanya melalui mimpi bahwa beliau diperintahkan oleh Allah untuk menyembelih anaknya, langsung intruksi itu disampaikan kepada anaknya. Padahal perintah itu datang lewat mimpi, bukan melalui perantara malaikat jibril. Apa kata nabi Ibrahim kepada anaknya ketika datang perintah itu melalui mimpi beliau? Maka Allah abadikan perkataan beliau dalam Al-Qur’an,

(فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعۡیَ قَالَ یَـٰبُنَیَّ إِنِّیۤ أَرَىٰ فِی ٱلۡمَنَامِ أَنِّیۤ أَذۡبَحُكَ فَٱنظُرۡ مَاذَا تَرَىٰۚ قَالَ یَـٰۤأَبَتِ ٱفۡعَلۡ مَا تُؤۡمَرُۖ سَتَجِدُنِیۤ إِن شَاۤءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّـٰبِرِینَ)

Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.”
[Surat Ash-Shaffat 102]

Di dalam ayat diatas Nabi Ibrahim memanggil anaknya dengan redaksi Bunayya yang artinya panggilan kesayangan dan kemesraan (anakku sayang) ini memberikan pelajaran kepada kita jikalau kita memanggil anak kita maka gunakanlah panggilan terbaik dan menyenangkan hati anak kita, jangan sampai kita tidak jujur dalam memanggil anak kita walaupun sudah diberikan nama yang terbaik, contohnya namanya Abdullah dipanggil Bedul, sama halnya ketika Luqman menasehati anaknya untuk tidak menyekutukan Allah, beliau mengawali nasehat tersebut dengan panggilan kasih sayang yaitu Ya Bunayya, Allah berfirman,

(وَإِذۡ قَالَ لُقۡمَـٰنُ لِٱبۡنِهِۦ وَهُوَ یَعِظُهُۥ یَـٰبُنَیَّ لَا تُشۡرِكۡ بِٱللَّهِۖ إِنَّ ٱلشِّرۡكَ لَظُلۡمٌ عَظِیمࣱ)

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, ketika dia memberi pelajaran kepadanya, ”Wahai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezhaliman yang besar.”
[Surat Luqman 13]

b. Anak yang taat

Begitu Ismail as mendengar bahwa Allah memerintahkan Ibrahim as untuk menyembelihnya, maka ia langsung mengatakan,

(..قَالَ یَـٰۤأَبَتِ ٱفۡعَلۡ مَا تُؤۡمَرُۖ سَتَجِدُنِیۤ إِن شَاۤءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّـٰبِرِینَ)

Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku sayang! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.”
[Surat Ash-Shaffat 102]

Bagaimana dengan respon ibunya? Ibunya adalah seorang pribadi yang sabar, menerima ujian dari Allah tersebut, dan memang ujian yang diterima oleh keluarga Ibrahim sangatlah besar sampai-sampai Allah jelaskan dalam sebuah ayat,

(إِنَّ هَـٰذَا لَهُوَ ٱلۡبَلَـٰۤؤُا۟ ٱلۡمُبِینُ)

Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.
[Surat Ash-Shaffat 106]

Dalam ayat itu sampai-sampai Allah menggunakan 3 alat penegas yaitu inna, lam taukid dan jumlah ismiyah, ini menunjukkan bahwa ujian yang diterima Ibrahim dan keluarganya benar-benar jelas dan nyata, meski demikian mereka tetap bersabar.
Dan ujian ini bukan kali pertama, kita ingat Hajar diajak hijrah dari Mesir ke Syam, lalu ditinggalkan sendirian bersama Ismail yang masih bayi di Hijaz, begitu ia ditinggal Ibrahim di lembah yang tandus, maka ia berkata kepada Ibrahim, Wahai Ibrahim apakah ini perintah Allah atau kemauan kamu sendiri, kok tega kamu tinggalkan aku dan bayiku sendiri? Maka ia menjawab ini adalah perintah Allah, maka seketika itu ia berkata kepada Ibrahim kalau begitu pasti Allah tidak akan menyia-nyiakan aku. Subhanallah! Betapa tegarnya Hajar terhadap ujian Allah swt.
Ini menunjukkan betapa luar biasa tarbiyah Ibrahim kepada keluarga, sehingga mampu menjadikan keluarganya tegar dalam menghadapi ujian Allah, memang tarbiyah bukan segala-galanya, tapi segala kebaikan diawali dengan tarbiyah.

4. تتطلب التضحية كل الجهد والقوة وليس مع الطاقة والوقت المتبقي.

Pengorbanan itu butuh perjuangan totalitas, bukan dengan tenaga dan waktu sisa.

Orang biasanya sadar betul tentang ingat Allah, ibadah yang maksimal ketika sudah masuk usia pensiun. Fir‘aun itu baru ingat Allah ketika mau mati, maka jangan lah ikuti Fir‘aun tapi ikutilah Ibrahim yang sejak usia muda menjadi orang yang bertaqwa di segala potensi yang dimiliki, baik melalui dirinya, istrinya dan anak-anak nya, semuanya menjadi hamba-hamba Allah yang terbaik.
Maka kalau rumah tangga kita meraih kebahagiaan surgawi, maka kita harus jujur dalam berumah tangga, jujur dalam mendidik istri dan anak-anak kita menjadi pribadi yang beriman dan beramal shalih sehingga akan muncul istilah Al Usrah Al Mitsaliyah (keluarga ideal) dalam kehidupan kita. Karena kalau kita renungi bahwa hamba Allah yang sukses itu bukan yang menjadi baik di sisa tenaga dan usia, tapi yang sukses itu yang benar-benar totalitas berjuang di jalan Allah sepanjang hayatnya, bukan disisa umurnya, kita bisa lihat dalam firman Allah swt.

(۞ إِنَّ ٱللَّهَ ٱشۡتَرَىٰ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِینَ أَنفُسَهُمۡ وَأَمۡوَ ٰ⁠لَهُم بِأَنَّ لَهُمُ ٱلۡجَنَّةَۚ یُقَـٰتِلُونَ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ فَیَقۡتُلُونَ وَیُقۡتَلُونَۖ وَعۡدًا عَلَیۡهِ حَقࣰّا فِی ٱلتَّوۡرَىٰةِ وَٱلۡإِنجِیلِ وَٱلۡقُرۡءَانِۚ وَمَنۡ أَوۡفَىٰ بِعَهۡدِهِۦ مِنَ ٱللَّهِۚ فَٱسۡتَبۡشِرُوا۟ بِبَیۡعِكُمُ ٱلَّذِی بَایَعۡتُم بِهِۦۚ وَذَ ٰ⁠لِكَ هُوَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِیمُ)

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mau-pun harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung”
[Surat At-Taubah 111]

Dalam ayat tersebut Allah membeli orang-orang beriman seluruh raga dan hartanya dengan sesuatu yang sangat mahal yaitu surga, jadi untuk mendapatkan surga butuh pengorbanan secara sungguh sungguh totalitas, bukan setengah-setengah.
Oleh karenanya agar kita dapat belajar melakukan pengorbanan totalitas kepada Allah, maka kita diperintahkan mengikuti pengorbanan dan kebaikan-kebaikan Nabi Ibrahim as, sebagaimana perintah ini juga ditunjukkan kepada Nabi kita Muhammad saw. Sehingga menjadikan nabi Ibrahim sebagai tokoh Idola yang diikuti adalah sebuah kewajiban, sebagaimana Allah ingatkan dalam Al Qur’an agar kita mengikuti agama dan kebaikan-kebaikan nabi Ibrahim karena pada dasarnya beliau memiliki uswah hasanah dalam segala dimensi kehidupan. Allah berfirman,

(ثُمَّ أَوۡحَیۡنَاۤ إِلَیۡكَ أَنِ ٱتَّبِعۡ مِلَّةَ إِبۡرَ ٰ⁠هِیمَ حَنِیفࣰاۖ وَمَا كَانَ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِینَ)

Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad), “Ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan dia bukanlah termasuk orang musyrik.”
[Surat An-Nahl 123]

Maka saking panjangnya nafas kebaikan dan jasa nabi Ibrahim dalam kehidupan kita, sampai-sampai kita diperintahkan untuk mengingat Nabi Ibrahim dalam shalat kita melalui bacaan shalawat kepada beliau, dan keutamaan tersebut semakin lengkap ketika perintah membaca shalawat kepada Ibrahim as disandingkan dengan shalawat kepada Rasulullah saw, sehingga disebut sebagai shalawat Ibrahimiyyah yang biasa dibaca pada tahiyat akhir dalam shalat, bunyi shalawat tersebut adalah,

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كما صَلَّيْتَ عَلَى إبْرَاهِيمَ وعلى آلِ إبْراهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كما بَاركْتَ عَلَى إبْرَاهِيمَ وَعَلَى آل إبراهيم في العالَمِينَ إنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

Artinya: “Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan rahmat kepada Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim. Limpahkan pula keberkahan bagi Nabi Muhammad dan bagi keluarga Nabi Muhammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan keberkahan bagi Nabi Ibrahim dan bagi keluarga Nabi Ibrahim. Sesungguhnya di alam semesta Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.”

Makanya diantara musibah yang menimpa amal shalih adalah ketika amal tersebut dilakukan dengan potensi yang tersisa, dan jauh dari prinsip totalitas.
Nabi dan para sahabat, mereka adalah sosok-sosok yang memiliki semangat dan totalitas yang tinggi dalam berjuang di jalan Allah, kita bisa lihat dalam peristiwa perang tabuk, perang yang sangat berat bagi Nabi saw dan para sahabat, karena menghadapi kekuatan yang sangat besar di kala itu yaitu Romawi dan terjadi di musim yang sangat panas, maka untuk itu, Beliau menganjurkan pengumpulan dana.

Pertempuran inilah yang menyebabkan Abu Bakar ra mengorbankan seluruh hartanya, sehingga ketika ia ditanya oleh Nabi SAW, “Apa yang kamu tinggalkan di rumahmu? Ia menjawab, “Kutinggalkan Allah dan Rasul-Nya bersama mereka.”

Umar ra juga telah mengorbankan setengah hartanya. Begitupun dengan Utsman ra yang mengorbankan perlengkapan perang untuk sepertiga pasukan. Beserta sahabat lainnya, menginfakkan lebih dari kemampuan mereka.

Padahal, pada masa itu keadaan para sahabat sedang susah, sehingga seekor unta harus dikendarai oleh sepuluh orang sahabat bergantian. Oleh sebab itu, perang ini pun disebut sebagai Jaysyul-‘Usrah yaitu pasukan kesulitan.

5. وجوب تحقيق التقوى في العبادات لا مجرد اسقاط الواجبات

Kewajiban untuk merealisasikan takwa dalam beribadah kepada Allah, bukan hanya sekedar menggugurkan kewajiban.

Segala ibadah yang ditunaikan oleh kaum muslim pada hakikatnya adalah untuk melahirkan pribadi-pribadi yang bertakwa.
dan itulah bekal yang paling utama bagi seorang mukmin untuk meraih kebahagiaan dunia dan akhirat, sehingga Allah memerintahkan kepada kita untuk memperbanyak bekal ketakwaan, melalui serangkaian ibadah yang disyariatkan kepada kita untuk ditunaikan, Allah swt berfirman,

(وَتَزَوَّدُوا۟ فَإِنَّ خَیۡرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقۡوَىٰۖ وَٱتَّقُونِ یَـٰۤأُو۟لِی ٱلۡأَلۡبَـٰبِ)

“Bawalah bekal, karena sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa. Dan bertakwalah kepada-Ku wahai orang-orang yang mempunyai akal sehat!”
[Surat Al-Baqarah 197]

Nah diantara hikmah syariat kurban adalah untuk mengantarkan diri menuju predikat ketakwaan disisi Allah, karena dalam syariat Ibadah kurban kita diajarkan untuk berjuang melawan penyakit bakhil dalam diri kita, dan sebaliknya ibadah kurban melatih kita untuk menjadi pribadi-pribadi yang dermawan, dan menumbuhkan sifat kepedulian, dan rasa saling berbagi kepada orang lain, sehingga sifat-sifat yang mulia dalam diri orang yang berkurban dapat menjadi wasilah menuju taqwa, karena hanya sifat taqwa yang diterima oleh Allah dari ibadah berkurban. Allah swt berfirman,

(لَن یَنَالَ ٱللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاۤؤُهَا وَلَـٰكِن یَنَالُهُ ٱلتَّقۡوَىٰ مِنكُمۡۚ)

“Daging (hewan kurban) dan darahnya itu sekali-kali tidak akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya adalah ketakwaan kamu.”
[Surat Al-Hajj 37]

Kepahlawanan Dalam Islam

Oleh : Kholid Mirbah, Lc

Sejarah kehidupan manusia ketika mereka sampai kepada puncak peradaban, menjadi hamba Allah yang merdeka, ketika mereka tidak bisa terjajah lagi itu ternyata tidak lepas dari peran para pahlawan. Krisis yang menimpa dunia ini, termasuk wilayah Indonesia bukan hanya sebatas krisis ekonomi, tapi yang kita khawatirkan adalah krisis kepahlawanan. Masalah besar yang dihadapi oleh umat islam tidak cukup dengan ilmu saja, walaupun ilmu itu penting, tidak cukup untuk mengatasi permasalahan bangsa. Oleh karena itu harus hadir sifat kepahlawanan dalam diri kita. Ketika dunia, terutama Jazirah arab dilanda virus jahiliyah, maka hadirlah Rasulullah menjadi pahlawan dengan berjuang untuk memberantas kejahiliyahan tersebut, ketika beliau meninggal kemudian digantikan oleh Abu Bakar As-Shiddiq ra, muncullah fenomena orang-orang yang murtad, muncul Nabi palsu dan orang-orang enggan membayar zakat setelah Nabi saw wafat, maka Abu Bakar tampil memberantas dan memerangi mereka, karena mereka telah melakukan pengkhianatan kepada Allah swt dan Rasul-Nya kata Abu Bakar ra,

وَاللَّهِ لَأُقَاتِلَنَّ مَنْ فَرَّقَ بَيْنَ الصَّلاَةِ وَالزَّكَاةِ، فَإِنَّ الزَّكَاةَ حَقُّ المَالِ، وَاللَّهِ لَوْ مَنَعُونِي عِقَالًا كَانُوا يُؤَدُّونَهُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَقَاتَلْتُهُمْ عَلَى مَنْعِهِ

Demi Allah, aku pasti akan memerangi siapa yang memisahkan antara kewajiban shalat dan zakat, karena zakat adalah hak harta. Demi Allah, seandainya mereka enggan membayarkan anak kambing yang dahulu mereka menyerahkannya kepada Rasulullah saw, pasti akan aku perangi mereka disebabkan keengganan itu”
[ HR. Al-Bukhari : 7284 dan Muslim : 20 ].

Dalam banyak ayat Allah menyebut perintah zakat berbarengan dengan perintah shalat, ini menunjukkan kewajiban zakat setara dengan kewajiban shalat maka tidak boleh tinggalkan karena perbuatan perbuatan diatas mengancam dapat stabilitas kedaulatan suatu negara, maka Abu Bakar yang biasanya lemah lembut berubah menjadi tegas, memberantas segala penyimpangan tersebut. Inilah cermin sikap kepahlawanan Abu Bakar ra. Ketika masjidil Aqsa yang ada di tanam syam yang mana Nabi dulu melakukan Isra’ kemudian dikuasai oleh orang-orang kafir Romawi, maka muncullah sikap kepahlawanan Umar bin Khattab ra yang mana di zaman kepemimpinan beliau masjidil aqsa dimerdekakan dari para penjajah Romawi.

Begitu pada suatu saat Masjidil Aqsa dirampas kembali oleh orang-orang kafir karena waktu itu kaum muslimin diam saja, maka muncullah pahlawan selanjutnya yang berhasil merebut kembali masjidil aqsa yaitu panglima perang Shalahuddin Al-Ayyubi ra, seorang pejuang islam berkebangsaan kurdi, sehingga kepahlawanan terbuka untuk siapa saja, tidak hanya untuk orang arab saja, tetapi sejarah mengukir banyak pahlawan yang datang dari orang-orang ajam (non arab) yang berhasil membawa islam pada puncak kejayaan.
Maka untuk menghadapi segala permasalahan kehidupan berbangsa dan bernegara maka diperlukan sosok pahlawan yang mampu nerubah bangsa dan negara menjadi lebih baik.

Bagaimana cara Al-Qur’an dan Sunnah menghadirkan diri kita menjadi para pahlawan di zaman kekinian ini?

1. Melalui Pendidikan Islam yang benar.

Benar itu ukurannya adalah sihhatul masdar (sumbernya benar), sedangkan sumber pendidikan yang pasti benar adalah melalui Al-Qur’an dan sunnah dan pemahaman ulama yang sudah diakui kapasitas keilmuan dan fikrahnya yang benar. Anak-anak kita yang kita sekolahkan di sekolah negeri terkadang kita dapati mata pelajaran agama islam sepekan hanya sekali, maka sebagian mereka banyak yang tidak paham dengan ajaran agama mereka, sehingga bukannya mereka menjadi pahlawan tapi lebih senang tawuran.

2. Pendidikan itu harus bersifat universal atau sempurna.

Jangan sampai pendidikan itu sifatnya hanya setengah-setengah, harus dibina terlebih dahulu akalnya supaya akalnya cerdas. Makanya ayat yang pertama turun ada Iqra’ (bacalah), sehingga kita dan anak-anak kita harus rajin membaca terutama membaca Al-Quran, Sunnah serta ilmu-ilmu yang lain yang bermanfaat untuk dunia dan akhiratnya. Maka kita harus cerdas. Nah, pada hakikatnya pendidikan itu bukan hanya sekedar ilmu dan merubah kemampuan intelektual seseorang, akan tetapi pendidikan itu juga meliputi;

a. Pendidikan ruhiyyah (spiritual).

Kecerdasan manusia tidaklah cukup hanya sebatas cerdas secara intelektual tapi juga harus diiringi cerdas secara spiritual (ruhiyyah), makanya untuk mencapai kecerdasan seperti ini ruh kita harus dididik dengan cara disuplai dengan serangkaian ibadah kepada Allah sehingga hati kita menjadi bersih dari kotoran dosa dan maksiyat makanya untuk mendidik spiritual Nabi saw, Allah memerintahkan beliau untuk memperbanyak qiyamul lail dan membaca Al Qur’an sebagaimana perintah Allah tersebut termaktub dalam Al Qur’an,

(یَـٰۤأَیُّهَا ٱلۡمُزَّمِّلُ ۝ قُمِ ٱلَّیۡلَ إِلَّا قَلِیلࣰا ۝ نِّصۡفَهُۥۤ أَوِ ٱنقُصۡ مِنۡهُ قَلِیلًا ۝ أَوۡ زِدۡ عَلَیۡهِ وَرَتِّلِ ٱلۡقُرۡءَانَ تَرۡتِیلًا ۝ إِنَّا سَنُلۡقِی عَلَیۡكَ قَوۡلࣰا ثَقِیلًا)

Wahai orang yang berselimut (Muhammad)!Bangunlah (untuk shalat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil, (yaitu) separuhnya atau kurang sedikit dari itu, atau lebih dari (seperdua) itu, dan bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan, sesungguhnya Kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu.
[Surat Al-Muzzammil 1 – 5]

b. pendidikan jasadiyyah (fisik).

Setelah kita mendapatkan pendidikan secara spiritual oleh Allah berupa perintah ibadah Qiyamul lail dan membaca Al-Quran serta ibadah-ibadah yang lain, maka selanjutnya Allah memerintahkan kita untuk mentarbiyah fisik kita agar menjadi pribadi yang kuat dan tangguh, karena bangsa yang lemah mudah dijajah oleh bangsa lain, maka kita harus melatih diri kita, keluarga kita, masyarakat kita agar menjadi pribadi yang kuat secara fisik. Karena dengan memiliki kekuatan secara fisik akan menghadirkan kebaikan dan kecintaan Allah kepadanya, sebagaimana sabda Nabi saw,

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قاَلَ: قاَلَ رَسُوْلُ اللَّهِ صلى الله عليه و سلم : “اَلْمُؤْمِنُ اَلْقَوِيُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلىَ اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيْفِ، وَفِيْ كُلٍّ خَيْرٍ، اِحْرِصْ عَلىَ ماَ يَنْفَعُكَ، وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلاَ تَعْجِزْ، وَإِنْ أَصَابَكَ شَيْءٌ فَلاَ تَقُلْ لَوْ أَنِّيْ فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا، وَلَكِنْ قُلْ: قَدَّرَ اللَّهُ وَماَ شَاءَ فَعَلَ، فَإِنَّ لَوْ تَـفْتَـحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ.” أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ .

Dari Abu Hurairah ra ia berkata: Rasulullah saw bersabda: “Orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah, namun pada masing-masing (dari keduanya) ada kebaikan. Bersemangatlah terhadap hal-hal yang berguna bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah, dan jangan menjadi lemah. Jika kamu ditimpa sesuatu, jangan berkata seandainya aku berbuat begini, maka akan begini dan begitu, tetapi katakanlah Allah telah menakdirkan, dan kehendak oleh Allah pasti dilakukan. Sebab kata ‘seandainya’ itu dapat membuka perbuatan setan.” [HR. Muslim].

Maka kita harus senantiasa melakukan berbagai kesiapan dan pelatihan agar fisik kita selalu kuat, karena musuh islam senantiasa mengintai kita dimasa-masa yang lemah untuk menghancurkan kehidupan agama dan negara kita, makanya persiapan kita untuk menjadi pribadi yang kuat secara fisik adalah sebuah kewajiban, sebagaimana firman Allah,

(وَأَعِدُّوا۟ لَهُم مَّا ٱسۡتَطَعۡتُم مِّن قُوَّةࣲ وَمِن رِّبَاطِ ٱلۡخَیۡلِ تُرۡهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ ٱللَّهِ وَعَدُوَّكُمۡ وَءَاخَرِینَ مِن دُونِهِمۡ لَا تَعۡلَمُونَهُمُ ٱللَّهُ یَعۡلَمُهُمۡۚ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِن شَیۡءࣲ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ یُوَفَّ إِلَیۡكُمۡ وَأَنتُمۡ لَا تُظۡلَمُونَ)

“Dan persiapkanlah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan kekuatan yang kamu miliki dan dari pasukan berkuda yang dapat menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; tetapi Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu infakkan di jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dizhalimi (dirugikan).”
[Surat Al-Anfal 60]

Jadi kita wajib kita membela negara kita dari musuh-musuh Allah, karena negara adalah amanat dari Allah yang harus kita jaga, jangan sampai kita biarkan kedaulatan negara kita diinjak-injak oleh pihak-pihak yang ingin merongrong kedaulatan negara baik dari dalam maupun luar, maka tidak hanya pembelaan kita terhadap negara melalui lisan saja tetapi harus diiringi dengan tindakan, maka itulah hakikat dari pada kepahlawanan. Maka sejatinya dalam sejarah, para ulama, kiai dan santri berperan aktif dalam membela negara, mereka jujur dalam keimanan mereka kepada Allah, karena mereka mendapatkan tarbiyah yang universal, akal mereka jernih, hati mereka bersih dan fisik mereka kuat. Maka kalau kita ingin memperbaiki negara kita maka tidak cukup hanya dengan ilmu walaupun ilmu itu penting tetapi yang lebih dari itu adalah munculnya jiwa-jiwa kepahlawanan bagi setiap individu negara.

3. Sihhatul Ghayah (orientasi hidup kita harus benar).

Pada hakikatnya shalat, haji, berumah tangga, berbangsa dan bernegara dan segala bentuk ibadah kita hanyalah untuk Allah, Allah ingatkan komitmen kita tersebut dalam Al-Qur’an, Allah berfirman,

(قُلۡ إِنَّ صَلَاتِی وَنُسُكِی وَمَحۡیَایَ وَمَمَاتِی لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِینَ)

Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam,
[Surat Al-An’am 162]

Dalam ayat yang lain, Allah swt juga tegaskan,

(وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِیَعۡبُدُونِ)

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.”
[Surat Adz-Dzariyat 56]

Itulah orientasi hidup kita yaitu Ibadah kita dalam segala dimensi kehidupan diperuntukkan hanya untuk Allah semata.
Pahlawan-pahlawan kita yang atas izin Allah diberikan kemenangan atas Belanda, menumpas PKI yang telah berkhianat kepada negara, itu didalam berjuang membela negara didasari sifat ikhlas mengharap ridha Allah swt, itulah pahlawan sejati, di dalam berjihad di jalan Allah itu orientasi nya semata-mata karena Allah swt. Kalau seandainya semua pahlawan karena merasa berjasa dalam membela negara sehingga tujuan mereka dalam berjuang agar memperoleh simpati dan berebut kursi di pemerintahan maka perjuangan mereka akan menjadi sia-sia di sisi Allah. Maka pahlawan-pahlawan kita semacam KH. Hasyim Asy’ari pendiri NU, KH. Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah, A. Hassan pendiri PERSIS , Ahmad Surkati pendiri Al Irsyad dan semuanya mereka ikhlas berjuang di jalan Allah, maka meski telah meninggal namanya tetap harum dan dikenang hingga sekarang, sehingga setiap orang yang ikhlas berjuang namanya akan selalu harum. Karena kehidupan kita ekonomi, politik, berbangsa dan bernegara kita harus diiringi keikhlasan kepada Allah swt .

4. As-Shidqu (jujur)

Untuk menjadi seorang pahlawan tidaklah mudah, harus memiliki sifat terpuji serta budi pekerti yang luhur diantaranya adalah kejujuran, maka untuk menjadi seorang pahlawan yang dicintai oleh Allah harus jujur terhadap janjinya kepada Allah, sebagaimana firman Allah,

(مِّنَ ٱلۡمُؤۡمِنِینَ رِجَالࣱ صَدَقُوا۟ مَا عَـٰهَدُوا۟ ٱللَّهَ عَلَیۡهِۖ فَمِنۡهُم مَّن قَضَىٰ نَحۡبَهُۥ وَمِنۡهُم مَّن یَنتَظِرُۖ وَمَا بَدَّلُوا۟ تَبۡدِیلࣰا ۝ لِّیَجۡزِیَ ٱللَّهُ ٱلصَّـٰدِقِینَ بِصِدۡقِهِمۡ وَیُعَذِّبَ ٱلۡمُنَـٰفِقِینَ إِن شَاۤءَ أَوۡ یَتُوبَ عَلَیۡهِمۡۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ غَفُورࣰا رَّحِیمࣰا)

“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya), agar Allah memberikan balasan kepada orang-orang yang benar itu karena kebenarannya, dan mengazab orang munafik jika Dia kehendaki, atau menerima tobat mereka. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. [Surat Al-Ahzab 23 – 24]

Jadi para pahlawan itu mereka adalah orang-orang yang beriman, mereka adalah Rijaal (para tokoh), Allah memilih kata rijaal adalah sebagai bentuk Ziyadatu ats-tsana’ ‘alaihim (pujian yang semakin bertambah) kepada orang-orang yang berjuang dijalan Allah, dan diantara sifat mereka adalah jujur terhadap janjinya kepada Allah, buktinya adalah diantara mereka ada yang menemui ajalnya di jalan Allah sehingga redaksi ayatnya adalah (an-Nahbu) karena matinya bukan mati sembarang akan tetapi mati karena menjadi seorang pahlawan yang berjuang di jalan Allah swt, maka kepahlawanan akan hadir dengan modal kejujuran, dan diantara mereka masih menunggu ajalnya, dan mereka sedikitpun tidak akan merubah janji mereka kepada Allah. Artinya orang yang berjuang dijalan Allah ada yang meninggal dalam medan perjuangan ada pula yang meninggal di dalam rumah, namun walaupun mereka meninggal di rumah mereka tetap pahala mereka dicatat seperti orang yang meninggal dalam medan perjuangan.

Sedangkan orang-orang munafik walaupun mengaku beriman tapi mereka tidak mau berjuang dijalan Allah mereka akan tertimpa siksaan dari Allah swt, maka saking bahayanya sifat nifaq ini sampai-sampai Umar bin Khattab ra, salah seorang sahabat yang dijamin surga, sangat khawatir kalau sifat ini ada di dalam dirinya, beliau sampai bertanya kepada sahabat yang membawa daftar nama-nama orang munafik yang dirahasiakan yaitu Hudzaifah ra, Umar berkata Wahai Hudzaifah, daftar nama-nama orang munafik didalamnya termasuk saya atau tidak? Karena terdesak ia berkata, Pergi Umar! tidak ada namamu di dalamnya. Ibnu Abi Mulaikah berkata,

أدركت ثلاثين صحابيا، كلهم يخافون من النفاق

“Aku jumpai 30 sahabat, mereka semua takut dari sifat nifaq”

Dan diantara orang-orang munafik yang tidak jujur dalam kepahlawanannya, tidak jujur dalam membela negaranya adalah mereka yang selalu benci kepada ajaran islam.

5. Asy-Syaja’ah (Keberanian)

Tidak mungkin seseorang menjadi pahlawan kalau tidak berani, merka harus berani berjuang, menegakkan kebenaran dan menumpas kebathilan, sebagaimana firman Allah,

(یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ مَن یَرۡتَدَّ مِنكُمۡ عَن دِینِهِۦ فَسَوۡفَ یَأۡتِی ٱللَّهُ بِقَوۡمࣲ یُحِبُّهُمۡ وَیُحِبُّونَهُۥۤ أَذِلَّةٍ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِینَ أَعِزَّةٍ عَلَى ٱلۡكَـٰفِرِینَ یُجَـٰهِدُونَ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ وَلَا یَخَافُونَ لَوۡمَةَ لَاۤىِٕمࣲۚ ذَ ٰ⁠لِكَ فَضۡلُ ٱللَّهِ یُؤۡتِیهِ مَن یَشَاۤءُۚ وَٱللَّهُ وَ ٰ⁠سِعٌ عَلِیمٌ)

“Wahai orang-orang yang beriman! Barangsiapa di antara kamu yang murtad (keluar) dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum, Dia mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, dan bersikap lemah lembut terhadap orang-orang yang beriman, tetapi bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah yang diberikan-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Mahaluas (pemberian-Nya), Maha Mengetahui.”[Surat Al-Ma’idah 54]

Para pahlawan adalah mereka yang berjuang di jalan Allah serta tidak takut celaan orang yang mencela, maka hakikatnya mereka memiliki sifat keberanian tanpa diiringi rasa takut dan gentar kepada siapapun yang mencelanya.

Semoga diri kita dan keluarga kita diberikan kemudahan untuk menghadirkan sifat kepahlawanan sehingga dapat turut andil dalam membela bangsa dan negara, berkontribusi dalam perbaikan bangsa kita menjadi lebih baik.

Ramadhan-Quran

Keadaan Salafus Shalih Di Bulan Ramadhan

Oleh Al Ustadz Khalid, Lc Hafidzahullah.

Allah swt memberikan banyak sekali keutamaan dan kebaikan di bulan Ramadhan. Karena bulan Ramadhan adalah bulan taubat, pengampunan, penyucian jiwa, penghapusan dosa dan kesalahan, pembebasan dari siksaan neraka, terbukanya pintu-pintu surga, tertutupnya pintu-pintu neraka, terbelenggunya setan, terdapat satu malam yang lebih baik dari pada seribu malam, bulan penuh dengan kebaikan, kedermawanan dan doa doa yang terkabul.

Oleh karena itu, para salafus shalih tidak menyia-nyiakan musim kebaikan tersebut, sehingga mereka berlomba lomba beribadah dan bersungguh sungguh dalam beramal shalih dalam rangka untuk meraih ridho dan pahala dari Allah swt.

Sebelum kita membahas tentang keadaan salafus shalih di bulan Ramadhan maka alangkah baiknya kita terlebih dahulu menilik keadaan Qudwah kita dan Qudwah Salaf Shalih yaitu Baginda kita Nabi Muhammad saw di bulan Ramadhan. Al Imam Ibnu Qayyim berkata “Diantara sebagian petunjuk Nabi saw di bulan Ramadhan adalah memperbanyak variasi ibadah, dulunya Jibril as gemar mengajari Nabi saw Al Quran dibulan Ramadhan, dan Jibril mendapati Nabi saw lebih dermawan dari angin yang berhembus, beliau adalah sosok yang paling dermawan dibanding yang lain, terlebih lagi di bulan Ramadhan, beliau memperbanyak Sedekah, berbuat baik, membaca Al – Quran, shalat, zikir dan I’tikaf, beliau sangat mengistimewakan bulan Ramadhan dengan semangat ibadah dibanding bulan bulan yang lain, sehingga tidak terlewatkan sedetikpun waktu siang dan malam beliau kecuali diisi dengan ibadah (Zadul Ma’ad Fi Hadyi Khairil ‘Ibad, Juz 2/30).

Salafus Shalih kita begitu sangat memperhatikan bulan Ramadhan, mereka bersungguh sungguh untuk mengisi hari hari mereka dengan berbagai ketaatan dan amal shalih. Mereka adalah generasi terdepan didalam kebaikan, terdepan dalam bertaubat kepada Allah swt.

Nah, Bagaimana kesungguhan Salafus Shalih dalam aktivitas ibadah di bulan Ramadhan?

1. Salafus Shalih bersama Al -Quran di bulan Ramadhan.

Kita telah dapati pemandangan yang sangat menakjubkan bagaimana interaksi mereka terhadap Al Quran selama bulan Ramadhan, mereka adalah sosok yang menaruh perhatian yang besar terhadap Al Quran Khusus nya dibulan Ramadhan.
Lihatlah Imam Bukhari ra ketika tiba malam pertama bulan Ramadhan, beliau menjadi Imam shalat bersama Sahabat-sahabat nya, lalu beliau membaca 20 ayat disetiap Rakaat nya sampai mengkhatamkan Al-Quran. Beliau membaca Al Quran di waktu Sahur antara sepertiga sampai setengah Al Quran, sampai beliau menghatamkannya ketika datang waktu berbuka disetiap harinya. Lalu beliau berkata : Setiap selesai Khataman Al Quran terdapat doa yang mustajab (Sifatus Shafwah Juz 4/170).

Diriwayatkan bahwa Imam Syafi’i Menghatamkan Al Quran di bulan Ramadhan sebanyak 60 Kali selain yang beliau baca dalam shalatnya. Sebagaimana hal itu disampaikan imam Ar-Rabi’ bin Sulaiman (Sifatus Shafwah Juz 2/255).

Terkadang kita mendapati kerancuan karena adanya riwayat dari Nabi tentang larangan bagi orang yang mengkhatamkan Al Quran kurang dari 3 hari, Kenapa mereka malah menyelisihi larangan tersebut?

Maka Ibnu Rajab Al Hanbali menjawab bahwa larangan tersebut berlaku apabila dilakukan terus menerus, adapun di waktu waktu yang agung seperti bulan Ramadhan terkhusus malam 10 terakhir ramadhan yang didalamnya terdapat malam Lailatul Qadar atau di tempat tempat yang agung seperti memasuki kota makkah maka ini sangat dianjurkan memperbanyak khataman Al Quran sebagai bentuk penghormatan terhadap waktu dan tempat yang suci tersebut.

2. Salafus Shalih ketika menghidupkan Qiyam Ramadhan.

Qiyamul lail adalah tradisi orang-orang shalih, perniagaan orang-orang beriman dan amalan orang-orang yang beruntung. Di malam hari seorang mukmin berkhalwat bersama Tuhannya, berdoa, bermunajat serta mengadukan permasalahan hidup kepada sang Khaliq.

Al-hafidz Imam Az Zahabi bercerita tentang Muhammad Al Labban :
“Beliau pernah mendapati bulan Ramadhan di tahun 427 H di Baghdad, beliau sholat tarawikh bersama orang-orang dalam setiap malamnya selama sebulan penuh. Dan beliau jika sudah selesai sholat, maka senantiasa beliau sholat hingga waktu subuh. Jika sudah sholat subuh, maka beliau melanjutkannya dengan membuka majlis bersama sahabat-sahabatnya. Beliau pernah berkata, “ Aku tidak pernah meletakkan pinggangku untuk tidur selama sebulan ini baik siang atau pun malam “.[Tarikh al-Islam : juz 1/3145].

Diriwayatkan oleh Saib bin Yazid bahwasanya Khalifah Umar bin Khattab ra memerintahkan Ubay bi Ka’ab dan Tamim Ad-Dari untuk membangunkan orang-orang supaya Qiyam Ramadhan, lalu sang Imam pun membaca surat surat miun (yang ayatnya berjumlah 100 lebih), sampai saking letihnya kami dari lamanya berdiri, kamipun sampai berpegangan tongkat, kamipun baru selesai darinya ketika menjelang subuh (Riwayat Imam Baihaqi dalam Sunan-nya).

Diriwayatkan dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar berkata, bahwasanya aku mendengar ayahku berkata : Kami selesai menunaikan Qiyam Ramadhan, maka pembantu kami tergesa gesa memasakkan kami makanan khawatir tiba waktu subuh. (Al- Muwatta’ karya imam Malik).

Diriwayatkan oleh Daud bin Hushain dari Abdurrahman bin Hurmuz, beliau berkata : Imam shalat Kami Mengimami kami 8 rakaat dengan membaca surat Al Baqarah, ketika ia mengimami kami 12 rakaat dengan bacaan yang sama, maka orang-orang menganggap bahwa sang Imam meringankan beban mereka.(Riwayat Imam Baihaqi dalam Sunannya).

Oleh karena itu mari kita pergunakan kesempatan bulan Ramadhan ini untuk menuai pahala sebanyak-banyak nya dengan kesungguhan ibadah dan memperbanyak amal shalih jangan sampai kita sia-siakan kesempatan emas ini karena belum tentu kita bisa bertemu ramadhan tahun depan, bahkan bisa jadi ini bulan Ramadhan terakhir kita, makanya Al Imam Ibnu Qayyim mengingatkan betapa bahayanya perbuatan menyia-nyiakan waktu

إضاعة الوقت أشد من الموت لأن إضاعة الوقت تقطعك عن الله والدار الآخرة والموت يقطعك عن الدنيا وأهلها

Menyia-nyiakan waktu itu lebih dahsyat dari kematian, karena menyia-nyiakan waktu memutuskan mu dari Allah dan negeri akhirat sedangkan kematian hanya memutuskan mu dari dunia dan penghuninya.

Semoga Allah menerima seluruh ibadah yang kita tunaikan selama Ramadhan ini dan mudah-mudahan Allah swt jadikan bulan Ramadhan tahun ini menjadi Ramadhan terbaik dalam hidup kita

Teladan Generasi Hebat Dalam Membaca Al Quran

Alquran memiliki hubungan erat dengan bulan suci Ramadhan karena Alquran pertama kali diturunkan pada bulan Ramadhan (QS al-Baqarah: 185). Keutamaan suatu hari atau bulan biasanya disebabkan adanya peristiwa yang terjadi pada hari atau bulan tersebut.

Oleh sebab itu, Rasulullah lebih sering dan lebih banyak membaca Alquran pada bulan ini dibandingkan bulan-bulan lainnya. Bahkan, Malaikat Jibril pun turun langsung untuk me-murajaah atau mengecek bacaan Alquran beliau.

Imam Azzuhri mengatakan, “Amalan yang afdhal pada bulan Ramadhan setelah amalan puasa adalah tilawatul Quran.” Atas dasar hubungan inilah, umat Islam sejak zaman Nabi SAW sampai sekarang mengkhususkan sebagian besar waktunya pada Ramadhan untuk tilawatul Quran.

Utsman bin Affan radiyallahuanhu mengkhatamkan Alquran setiap hari, sebagian sahabat lainnya mengkhatamkannya dalam tiga hari. Ada yang mengkhatamkannya setiap 10 hari sekali. Qatadah selalu, mengkhatamkannya dalam sepekan selama Ramadhan setiap tahun.

Imam Syafii mengkhatamkannya 60 kali selama Ramadhan, selain bacaan dalam shalat. Imam Malik kalau sudah memasuki bulan Ramadhan meninggalkan membaca hadis dan mengkhususkan untuk memperbanyak tilawatul Quran.
Demikian juga Sufyan ats-Tsauri mengkhususkan membaca Alquran dan mengurangi ibadah-ibadah sunah lainnya.

Maka moment Ramadhan hendaknya mari kita jadikan sebagai Syahrul Quran, kita perbanyak berinteraksi dengan Al Quran di dalamnya agar predikat ketaqwaan mudah kita raih.

Dan ini sebagian potret kegiatan santri kami di Ma’had Al Itqan Islamic Boarding School, meski sedang menjalani masa liburan, Santri kami Abdullah Al Harits (Fajar Munawwar) sedang terlihat asik membaca dan menghayati untaian demi untaian kalam ilahi bersama kawan kawan nya di masjid di kampung halamannya, terdengar lirih merdu lantunan ayat Al-quran yang dibaca. Mudah mudahan kita dan keluarga kita, Allah jadikan sebagai Hamba hamba-Nya yang selalu dekat dengan Al Quran dengan harapan meraih syafaat-Nya pada hari kiamat nanti.

 

Oleh: Ust Khalid Mirbah, Lc

Al Qur’an Tekuk Hantu Laut Maldive

Siapa yang tidak kenal dengan Maldive, sebuah negara yang sangat terkenal dengan pula – Pulau indah dan pemandangan yang menyihir para turis yang datang ke negeri yang dataran tingginya paling rendah di dunia, dataran tertinggi di negeri tersebut hanya 2,3 (mdpl) meter di atas permukaan air laut.

Maladewa adalah sebuah negara kepulauan yang terdiri dari kumpulan Pulau – pulau di Samudra Hindia, Maladewa terletak di sebelah selatan-barat daya India, sekitar 700 km sebelah barat daya Sri Lanka, Keadaan ekonomi Maladewa bergantung pada dua sektor utama, yaitu pariwisata dan perikanan.

Negeri di tengah Samudra ini Alhamdulillah pendiduknya 100% muslim, padahal sebelumnya seluruh masyarakat di tempat ini menyembah berhala dan roh nenek moyang, berawal dari kunjungan Seorang Alim Hafizh Quran dari Maroko ke maladewa, negeri ini memang sudah sering dikunjungi oleh para pelaut wa bil khusus pelaut dari negeri Arab atau India, dialah Abul Barakat Yusuf Al Barbary yang datang ke Malawa dalam perjalananya yang pertama kali ke wilayah tersebut.

Abul Barakat berasal dari Suku Amazigh yang berarti manusia merdeka, populasi suku amazigh banyak menyebar di wilayah Afrika Utara seperti Maroko, Al Jazair, Tunisia, Libia, Mauritania, hingga negeri piramid Mesir, banyak tokoh – tokoh muslim hebat dari suku Amazigh seperti Tariq bin Ziyad (Sang penakluk Andalusia), Abbas bin Firnas (manusia terbang pertama dunia), Ibnu Rusyd (sang ulama dan filosof), Ibnu Battutah, Omar Mukhtar dari Libia, Yusuf bin Tasyifin dari Maroko, Abdul Karim Al Khataby dari Maroko, hingga pesebak bola tersohor dunia Zinedine Zidane (Zainuddin Zaidan). Namun orang barat lebih suka menyebut orang – orang Amazigh dengan istilah Barbar.

Kisah Abul Barakat Yusuf Al Barbary ini dilaporkan langsung oleh penjelajah Muslim yang sangat hebat yang konon katanya beliau juga telah menapakkan kakinya di Nusantara ini, siapa lagi kalau bukan Ibnu Battutah, kisah ini disebutkan oleh Ibnu Battutah dalam Kitab Tuhfatu Annazzhar fie gharaib al amshar wa ‘ajaib al asfar (Hadiah Bagi Para Pemerhati Negeri-Negeri Asing dan Pengalaman-Pengalaman Ajaib), kitab ini banyak menceritakan keajaiban dan keunikan yang memang dihadapi oleh penulis selama beliau keliling dunia dalam kurun waktu 30 tahun berpetualang.

Ibnu Battutah menceritakan bahwasanya Abul Barakat Al Barbary datang ke Pulau Maladewa berjalan mengitari Pulau tersebut yang saat itu seluruh penghuninya beragama hindu, hingga beliau melihat seorang wanita tua yang sedang menangis di gubuk reotnya seakan ada kemalangan besar terjadi di sana, Abul Barakat bertanya mencari informasi apa gerangan kesedihan menyelimuti mereka, wanita tua itu menjelaskan masalah mereka namun sayang Abu Barakat tidak faham maksud sang wanita tua itu, hingga di datangkan lah seorang penterjemah yang bisa faham bahasa arab, melalui lisan penterjemah didapat lah informasi bahwasanya di Maladewa ini terjadi ritual aneh sekaligus seram tiap bulannya, yaitu mempersembahkan seorang anak gadis cantik untuk Jin penguasa laut, masyarakat tentunya tidak ada yang bersedia mengorbankan buah hatinya untuk setan jahat itu, namun bila hajat setan itu tidak dipenuhi maka masyarakat yang melaut mencari ikan akan diganggu setan, padahal salah satu mata pencaharian utama masyarakat adalah menjual hasil laut.

Sangat sulit mencari orang tua yang ingin mengorbankan putri cantiknya maka mereka sepakat untuk melakukan undian sebagai solusi, nama yang keluar suka tak suka harus dikorbankan untuk hantu laut demi keamanan dan keselamatan masyarakat banyak, begitulah pemahaman masyarakat maladewa kala itu.

Jin itu akan datang setiap bulannya keluar dari laut, seakan jin itu berada di dalam sampan besar dan dikelilingi cahaya terang, masyarakat apabila telah melihat Jin itu seakan tidak mampu untuk monolak kehendak hasrat jahat sang Jin, bila malam datang putri cantik itu akan diletakkan di dalam gubuk dekat laut dalam kondisi sudah dihias bak penganten, lalu jin akan datang mengambil wanita itu untuk dibunuh dan dicabik – cabik tubuhnya, di pagi hari masyarakat akan datang untuk melihat kondisi tubuh yang telah harcur berantakan itu kemudian mereka bakar sesuai adat hindu yang berlaku di sana.

Wanita tua yang tak berdaya itu menangis tiada henti karena putri satu – satunya itu telah kena undian untuk diberikan kepada Jin laut, Abul Barakat merasa iba mendengar kabar tersebut, tanpa ragu ia menawarkan diri untuk menggantikan putri wanita tua itu agar ia yang dipersembahkan untuk jin laut, tangisan histeris wanita tua itu berhenti seketika, ternyata ada manusia yang berbaik hati menggantikan putri tercintanya.

Begitu matahari menyembunyikan dirinya di sebelah barat malampun tiba dengan menarik tirai gelapnya, sisa – sisa mega merah masih nampak berserakan di ufuk – ufuk, suasana hening pesisir pantai dengan tiupan angin sepoi – sepoi menghiasi malam yang sangat mendebarkan itu, namun hati sudah mantap Abul Barakat jalan perlahan menuju gubuk tempat yang biasanya dijadikan warga sana untuk mempersembahkan tumbal.

Abul Barakat sudah mengambil air wudhu, sepanjang malam itu beliau isi dengan bacaan Al Qur’an, Hantu Laut yang sudah tidak sabar ingin mengambil jatah bulanannya sudah pun lirak – lirik dari jendela gubuk ingin segera meraih sang tumbal, namun hantu laut itu kaget bukan kepalang ternyata sang tumbal sedang membaca Al Qur’an, upaya untuk mendekati sang tumbal pun terus dilakukan namun apa daya kekuatan Al Qur’an dan perlindungan Allah membentengi Abul Barakat dengan sangat kokoh, tiada kuasa meraih tumbal, Hantu Laut itu lari ketakutan dan masuk ke dalam laut kembali.

Pagi hari warga sudah sangat penasaran tak sabar ingin melihat apa kejadian di dalam gubuk itu, pemandangan seram yang rutin mereka saksikan tiap bulannya ialah tubuh manusia yang tidak lagi bernyawa tergeletak dalam kondisi tercabik – cabik hancur berantakan oleh Hantu laut, namun kali ini sang tumbal tampil beda, ia masih hidup dengan senyum lebar lagi menawan menemui warga yang sudah penasaran berat ingin tau bagaimana keadaan sang tumbal, keluar dari gubuk itu dalam keadaan sehat wal afiat tanpa kurang sedikit pun membuat warga sangat keheranan, semua orang terkesima, bingung bercampur kagum bagaimana ia bisa selamat dari keganasan Hantu laut yang selama ini tidak ada yang dapat mengalahkannya, Abul Barakat pun dengan semangat menceritakan peristiwa semalam kepada masyarakat dengan jelas.

Tanpa menunggu lama kejadian ini mendadak viral seantero Maladewa hingga memancing penasaran raja Syanuraza yang menguasai Maladewa kala itu, undangan ke istana raja pun sampai kepada Abu Barakat melalui petugas istana yang isinya sang raja ingin sekali berjumpa dengan Abul Barakat, tidak menolak Abul Barakat langsung digandeng menuju istana raja, tiba di istana rupanya sang raja tak kuasa menahan penasaran bagaimana cara menghadapi Hantu laut yang sudah sekian lama menghantui mereka tiap bulannya, Abul Barakat menjelaskan bahwa yang melindungi dirinya adalah Allah yang menciptakan seluruh makhluq, yang dia baca hanyalah firman Allah yang sangat kuat mukjizatnya yang membuat Hantu laut lari terbirit birit, memanfaatkan kondisi ini Abul Barakat tanpa malu – malu menawarkan Islam kepada sang raja, memberikan motivasi serta menceritakan keindahan – keindahan islam.

Sang raja sangat penasaran dengan kesaktian Abul Barakat, tapi ajakan beliau kepada raja untuk masuk islam belum bisa dipenuhi, namun sang raja memberikan syarat, Abul Barakat harus tinggal di Maladewa minimal satu bulan, bila dalam satu bulan itu dia tidak apa- apa dan hantu Laut itu tidak mampu menyakitinya maka sang raja siap masuk islam, tanpa seujung kuku pun keraguan Abul Barakat deal dengan syarat yang diajukan raja, menunggu hari bulan berjalan beliau isi hari-hari dengan Tilawah Al Qur’an, Alhamdulillah belum sampai sebulan sanga raja sudah pun jatuh hati pada islam, agama yang dipeluk oleh Abul Barakat, ikrar syahadat pun berlangsung disaksikan banyak orang, kemudian seluruh anggota keluarga beliau pun ikut bersyahadat, Abul Barakat memberikan nama baru buat sang raja dengan Muhammad bin Abdillah seperti nama Rasulullah shallahu alaihi wasallam, islam terus menyebar pesat di sana hingga sang raja memerintahkan untuk mengirim utusan kepada masyarakat yang tinggal di pulau – pulau terpencil agar disampaikan islam kepada mereka, wal hasil seluruh Maladewa masuk islam melalui persntaraan syekh Abul Barakat Yusuf Al Barbary.

Sang raja meminta Abul Barakat agar menetap di Maladewa untuk mengajarkan islam kepada mereka, sang raja meminta agar kisah islam sang raja diabadikan pada prasasti dalam bahasa arab, yang kemudian prasasti tersebut dinilai oleh para ilmuwan ukiran prasasti tersebut adalah paling tua di Samudra hindia dengan menggunakan aksara arab.

Sang raja memerintahkan untuk menghancurkan seluruh berhala dan tempat- tempat persembahan tumbal lalu diganti dengan masjid, kemudian didirikanlah masjid dengan nama sang raja, juga masjid Abul Barakat Al Barbary yang hingga hari ini masih ada di ibu kota Maladewa Male, menjadi salah satu destinasi kunjungan turis dari belahan Dunia.

Berterima kasih pada Abul Barakat sang raja membuat aturan bahwasanya sepertiga dari hasil bumi mereka akan diberikan kepada para musafir yang datang ke negeri mereka karena rasa syukur mereka mendapatkan islam dan kebahagiaan melaui tangan para musafir seperti Abul Barakat, mereka sangat menghormati para musafir terlebih dari Maroko tempat asal Abul Barakat, menghormati orang maroko bagi warga Maladewa berlaku hingga hari ini.

Masyarakat Maldive rutin Tilawah Al Quran sehingga hantu laut itu tidak lagi berani mengganggu masyarakat baik di daratan maupun di lautan, semoga Allah menjadikan kita sebagai ummat yang berpegang teguh pada Al Quran, membaca, mentadabburi, mempelajari tafsirnya, mengamalkan serta mendahwahkannya.

Ada Kejutan-Kejutan di dalam Hidup ini

Oleh : Iqbal Subhan Nugraha
—————————————-

Pengantar
Dalam mengarungi samudra kehidupan ini, sering kali kita mendapatkan kejutan-kejutan yang tentunya itu hadir dengan idzin Allah Subhanahu Wata’la. Yang terpenting adalah bagaimana kita berbuat baik, biarlah Allah yang membalasnya dengan kejutan-kejutan yang adakalanya itu hadir selama kita berada di kolong langit ini, untuk menguatkan aqidah ini, mari kita belajar dari sepenggal kisah Nabi Musa dalam surah Al-Qhasash ayat 22-27.

Tadabbur Ayat
Kekejaman Fir’aun dan bangsa Qibthi (Mesir) ketika itu membuat Nabi Musa harus berangkat meninggalkan tanah kelahirannya. Dengan pertolongan Allah l yang senantiasa mengawasi hamba-Nya, sampailah beliau di negeri Madyan.

Perjalanan panjang dan sangat menyulitkan. Dalam keadaan tanpa persiapan bekal, hanya bersandar kepada Allah Yang Maha melindungi.

Beliau pun beristirahat di dekat sebuah sumber air yang tengah ramai didatangi para penggembala ternak yang sedang memberi minum gembalaan mereka.
Allah l berfirman:
“Dan tatkala ia menghadap ke arah negeri Madyan ia berdoa (lagi): ‘Mudah-mudahan Rabbku memimpinku ke jalan yang benar.’

Dan tatkala ia sampai di sumber air negeri Madyan ia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang meminumkan (ternaknya), dan ia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang wanita yang sedang menghambat (ternaknya). Musa berkata: ‘Apakah maksud kalian (dengan berbuat begitu)?’ Kedua wanita itu menjawab: ‘Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami) sebelum penggembala-penggembala itu memulangkan (ternaknya), sedang ayah kami adalah orang tua yang telah lanjut umurnya.’

Maka Musa memberi minum ternak itu untuk (menolong) keduanya, kemudian dia kembali ke tempat yang teduh lalu berdoa: ‘Wahai Rabbku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.’

Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan dengan malu-malu, ia berkata: ‘Sesungguhnya ayahku memanggilmu agar ia memberi balasan terhadap (kebaikan)mu memberi minum (ternak) kami.’

Maka tatkala Musa mendatangi ayah mereka (Syu’aib) dan menceritakan kepadanya cerita (mengenai dirinya). Dia berkata: ‘Janganlah kamu takut. Kamu telah selamat dari orang-orang yang zalim itu.’

1⃣ Kejutan pertama : Perlindungan untuk Nabi Musa
—————————————-

Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: ‘Wahai ayahku, ambillah ia sebagai orang yang bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya.’

2⃣ Kejutan kedua : Nabi Musa diberikan pekerjaan
—————————————-

Berkatalah dia (Syu’aib) : ‘Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku delapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, maka aku tidak hendak memberati kamu. Dan kamu insya Allah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik’.”

3⃣ Kejutan ketiga : Nabi Musa dinikahkan dengan salah satu putri Nabi Syu’aib
—————————————-

Menyibak Hikmah Masa Kecil Rasulullah

SEBELUM kelahirannya, dunia di ambang kehancuran. Allah Subhanahu wata’ala sendiri –sebagaimana hadits riwayat Muslim- sampai memurkai mayoritas penduduk bumi kala itu. Hanya segelintir kecil orang yang membawa cahaya. Namun, laksana kunang-kunang di tengah pekatnya malam. Mereka ada, tapi tidak bisa menjadi lokomotif perubahan.

Saat kegelapan berada pada titik puncaknya, lahirlah bayi yang dipilih Allah Subhahanu wata’ala menjadi agen perubahan bagi seantero alam. Kehadirannya menurut pemaparan al-Qur`an, sejak jauh hari sudah diprediksi oleh Injil, dengan nama Ahmad (QS. As-Shaf [61]: 6). Bahkan, uniknya para nabi pun disumpah agar beriman ketika menjumpainya (QS. Ali Imrân[3]: 81).

Kelahirannya diabadikan sejarah dengan momentum kegagalan Abrahah Ashram dalam ekspedisi penghancuran ka`bah. Surah Al-Fil [105], ayat 1-5 menggambarkan secara jelas bagaimana Allah SWT menunjukkan kesudahan orang yang mau meniadakan cahaya. Betapa pun dahsyatnya kegelapan, pada akhirnya akan lenyap dengan hadirnya cahaya (QS. Al-Isrâ [17]: 81). Cahaya itu, bernama Muhammad ﷺ.

Dari jenak-jenak sirahnya di masa kecil (1-10 tahun), ada beberapa hikmah berserakan yang bisa dihimpun sebagai pintu untuk mengetahui sirah beliau dimasa kecil.

Pertama, beliau lahir dari keluarga baik-baik dan dari pernikahan syar`i. Beliau memiliki nasab yang bagus. Merupakan suatu pembelajaran berharga bagi orang tua. Jika ingin mendapat keturunan yang baik, maka harus selektif dalam memilih pasangan.

Kedua, terlahir dalam keadaan yatim. Dalam literatur sirah, beliau sudah ditinggal mati ayahnya sejak di dalam kandungan(bahkan nanti disusul ibunya pada saat berusia 6 tahun). Peristiwa ini bertalian erat dengan takdir ilahi yang kemudian hari akan memilihnya menjadi orang pilihan sebagai penutup risalah para nabi.

Keyatiman secara horisontal, membuatnya peka terhadap penderitaan-penderitaan sosial, melembutkan hati, memberikan ketahanan internal yang membuatnya kokoh ketika akan menghadapi rintangan yang akan menimpanya di kemudian hari, bahkan menjadi inspirasi bagi anak semisalnya.

Adapun secara vertikal, ada isyarat menarik yang bisa dibaca dari peristiwa keyatiman beliau: bahwa pendidikan bocah ini tidak akan dicampuri dengan tangan manusia. Keyatiman dini, tidak memberinya peluang untuk mendapat doktrin yang kuat dari ayahnya. Sehingga ia manjadi anak yang betul-betul bebas pengaruh dan mendapat penjagaan dan perhatian langsung dari Allah Subhanahu wata’ala.

Ketiga, penyusuan ke Halimah Sa`diyah. Ini adalah jenak peristiwa yang juga berkaitan erat dengan ‘skenario’ Allah Subhanahu wata’ala dalam mempersiapkannya menjadi manusia pilihan. Dalam tradisi penduduk Arab kala itu, mencarikan ibu asi bagi anak dari penduduk desa merupakan bagian mendasar untuk membuat bayi yang sehat dan kuat. Jadi, sejak kecil (1-4)kebutuhan asi beliau terpenuhi sehingga menjadi anak sehat dan kuat.

Sisi lain yang tidak kalah menariknya, kehidupan Nabi Muhammad ﷺ di masa kecil dalam perkampungan Bani Sa`ad, membuatnya akrab dengan alam. Pendidikan alam bisa secara langsung dia terima laiknya anak perdesaan lainnya, beliau akrab berinteraksi dengan alam secara langsung. Beliau biasa berkuda, berenang, bermain dengan teman sebayanya, dan lain sebagainya.

Martin Lings menyebutkan keistimewaan hidup di pedesaan di antaranya: memiliki udara segar untuk pernafasan, bahasa Arab yang fasih untuk lidah, dan kebebasan bagi jiwa (2007: 48). Hidup di lingkungan yang alami seperti ini, membuat masa kecil nabi peka terhadap lingkungan, tidak kehilangan masa kecil, fasih dalam berbicara, bahkan membuat jiwanya lapang.

Keempat, pembelahan dada. Peristiwa pembelahan dada ini, diceritakan langsung oleh Anas bin Malik sebagaimana riwayat Muslim. Dia pun tahu ada bekas jahitan di dada Rasulullah ﷺ. Dalam hadits disebutkan bahwa rahasia pembelahan dada ini adalah untuk membersihkan Muhammad ﷺ dari potensi buruk, pengaruh setan. Kejadian ini membuat hatinya bersih dan beraklak mulia.

Kelima, menggembala kambing. Bukhari meriwayatkan bahwa setiap nabi pasti berprofesi sebagai penggembala kambing semasa kecil. Rasul sendiri menggembalakan kambing penduduk Mekah dengan menerima upah. Kebiasaan ini, tentu saja memberikan pengelaman berharga bagi Nabi Muhammad di masa kecil yaitu: kemandirian, kepemimpinan, kepekaan, kesabaran, kelembutan, keuletan, dan ketelatenan yang sangat berguna ketika pada saatnya menjadi nabi.

Masa kecil nabi yang terlahir dari keluarga baik-baik, yatim, tumbuh di perkampungan Bani Sa`ad, pembelahan dada, dan penggembalaan kambing adalah di antara sekian kecil mutiara yang efeknya sangat dahsyat bagi pendidikan anak. Tidak berlebihan jika al-Qur`an (Al-Ahzab [33]: 21) menandaskan bahwa dalam “sirah” beliau benar-benar menyimpan keteladanan yang berhaga. Tentunya bagi orang yang mengharap (ridha) Allah dan berorientasi akhirat. Bagaimana dengan kita?

Sumber – hidayatullah.com

Tagisan Abdullah bin Rawahah Sebelum Berangkat Jihad

Salah satu bentuk variasi dahwah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam adalah dengan berkirim surat dengan para tokoh masyarakat, pejabat hingga penguasa, baik di Jazirah atau pun di luar jazirah, bahkan hingga ke ethiopia di Afrika, Alexandria di Mesir, Kisra di Persia, surat biasanya berisi ajakan untuk masuk islam, keindahan ajaran islam, keagungan Al Quran dan bahkan ancaman atas perilaku zhalim para pemimpin kepada rakyatnya.

Surat selalu dihantarkan melalui jinjingan para utusan yang bertugas mengantarkan surat hingga ke tempat tujuan, pekerjaan mengantarkan surat adalah pekerjaan mulia, ia berarti utusan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, namun tugas ini sering kali cukup berbahaya, karena ia masuk ke wilayah musuh dan seringkali masuk ke istana raja dengan pengawalan super ketat.

Kali ini surat dikirim kepada Raja Romawi untuk mengajak mereka masuk islam, kala itu orang – orang Romawi menguasai dan mengendalikan wilayah Syam, namun sang utusan membawa surat dari Rasulullah dijegat di tengah jalan oleh Syurahbil yang merupakan salah seorang antek raja romawi, tanpa perhintungan panjang Syurahbil membunuh utusan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Berita syahidnya sang utusan begitu cepat sampai ke Madinah pusat kekuatan kaum muslimin, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam merasa sangat terpukul dengan berita ini, membunuh utusan adalah perbuatan yang sangat keji di kala itu, bahkan ini merupakan anacaman sekaligus tantangan untuk berperang.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mempersiapkan pasukan yang cukup besar jumlahnya, dengan kekuatan 3000 pasukan siap tempur untuk menjemput kesyahidan, namun ternyata pasukan musuh jauh lebih besar dibandingkan dengan jumlah pasukan kaum muslimin, pasukan Romawi kala itu berjumlah 200.000 orang.

Sebelum berpisah dengan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam para tentara diberikan nasehat – nasehat penting terkait adab dalam berjihad fie sabilillah, seperti jangan kamu berbuat zhalim, curang dalam pembagian harta rampasan perang, tidak boleh membunuh wanita dan anak – anak, orang yang sudah tua renta, para rahib yang beribadah di kuil dll.

Saat menentukan panglima perang pun tiba, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menetapkan Zaid bin Haritsah untuk memimpin perang, namun Rasulullah berkata lagi, bila Zaid wafat maka gantinya adalah Ja’far, bila Ja’far wafat maka Abdullah bin Rawahah yang memimpin perang.

Wasiat seperti ini seakan memberikan isyarat bahwa mereka bertiga akan syahid dalam perang ini, Abdullah bin Rawahah yang mendengar wasiat Rasulullah tersebut menagis, para sahabat bertanya mengapa engkau menangis wahai Abdullah?! Abdullah menjawab aku menangis bukan karena takut mati dan cinta dunia, namun aku teringat ayat yang pernah dibacakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kepadaku:

وَإِنْ مِنْكُمْ إِلَّا وَارِدُهَا كَانَ عَلَى رَبِّكَ حَتْمًا مَقْضِيًّا ۝ ثُمَّ نُنَجِّي الَّذِينَ اتَّقَوْا وَنَذَرُ الظَّالِمِينَ فِيهَا جِثِيًّا [مريم:71-72]

Dan tidak ada seorang pun di antara kamu yang tidak mendatanginya (neraka). Hal itu bagi Rabbmu adalah suatu ketentuan yang sudah ditetapkan. Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dan membiarkan orang-orang zhalim di dalam (neraka) dalam keadaan berlutut. [QS Maryam: 71-72].

Syaikh ‘Abdul Muhsin (ulama besar Madinah) menyatakan bahwa penafsiran paling populer mengenai ayat di atas ada dua pendapat. Pertama, semua memasuki neraka, akan tetapi mereka (kaum Mukminin) tidak mengalami bahaya. Kedua, mereka semua melewati shirâth (jembatan) sesuai dengan kadar amal shalehnya. Jembatan ini terbentang di atas permukaan neraka Jahannam. Jadi, orang yang melewatinya dikatakan telah mendatangi neraka. Penafsiran ini dinukil Ibnu Katsîr rahimahullah dari Ibnu Mas’ûd Radhiyallahu ‘anhu.

Ayat ini yang membuat sahabat Abdullah bin Rawahah menangis, mengingat betapa seram dan menakutkan pemandangan pada hari kiamat tersebut.

Syaikh as-Sa’di rahimahullah mengatakan: “Orang-orang menyeberanginya sesuai dengan kadar amaliahnya (di dunia). Sebagian melewatinya secepat kedipan mata, atau secepat angin, secepat jalannya kuda terlatih maupun seperti kecepatan larinya hewan ternak. Sebagian (menyeberanginya) dengan berlarilari, berjalan dan merangkak. Sebagian yang lain tersambar dan terjerumus jatuh di dalam neraka. Masing-masing sesuai dengan ketakwaannya.

Oleh karena itu, Allah Azza wa Jalla berfirman yang artinya “Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa (kepada Allah dengan menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya) dan membiarkan orang-orang zhalim (yang menzhalimi diri mereka sendiri dengan kekufuran dan maksiat) di dalam (neraka) dalam keadaan berlutut.”

Semoga Allah ta’ala dengan rahmat dan kasih-Nya berkenan menyelamatkan kita sekalian dari neraka.

Para sahabat yang hadir dalam pelepasan tentara menuju Mu’tah ini memberikan motivasi kepada Abdullah “Abdullah in syaa Allah kamu akan selamat, membawa kemenangan dan Ghanimah (harta rampasan perang), lalu Abdullah berkata “adapun aku hanya berharap ampunan dari Allah, dan aku berharap mati syahid dalam pertempuran ini”.

Perang berlagsung begitu sengit, pasukan kaum muslimin yang hanya berjumlah 3000 orang mampu menghadapi pasukan Romawi 200.000, korban dari pihak Romawi tidak terhitung jumlahnya, namun dari pihak kaum muslimin hanya 12 orang saja, ke tiga komandan yang disebut Rasulullah semua menemui kesyahidan di Mu’tah, semoga Allah meridhai mereka dan menerima mereka sebagai Syuhada.

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang menyerah diri?”       (Q.S. Fushilat : 33)

Mailing form

    Kontak Kami

    Jl. Kranggan Wetan No.11, RT.1/RW.5, Jatirangga, Jatisampurna, Kota Bks, Jawa Barat 17434

    0852-1510-0250

    info@tanmia.or.id

    × Ahlan, Selamat Datang!